Followers

Saturday, August 27, 2011

Kisah Pergi & Balik

Alkisahnya diriku mengembara ke rantau...

Di bulan puasa ini, diriku dipanggil lagi...

Kali bertemankan pahlawan kacak, berkulit hitam manis...

Berasal dari Timur katanya...

Perawakan yang mantap dan tegap, jangan disangkal tentang akalnya pula...

Kali ni aku mengembara menaiki kuda istimewa dari Bumi Gadong yang dikenali dengan nama Lagenda.

Milik tuan pahlawan, kasih tanpa sempadan..

Kuda ini sungguh hebat kerana tuan pahlawan sentiasa memberinya minum cecair Patro

Hatta, bergeraklah halnya kami ke rantauan manusia...

Berderup laju kuda dipacu, dari sebuah negeri ke sebuah negeri...

Angin pun sungguh iri hati akan perihal kami berdua..

Terik mentari sentiasa cuba menggugat semangat gagah, semangat juang...

Namun kami anggap seperti ilusi..!! nyah kau!!

Tiba-tiba pahlawan menegur dari belakang, mengatakan terdapat sumber Patro yang tinggi

Dikesan menggunakan deria rasanya yang sangat sensitif...

Aku manusia tak tinggi ilmunya, lalu kuturutkan permintaannya..

Meskipun bisik hatiku...."Patro jadahmu"

Kami melalui sebuah portal ajaib di mana, secara misterinya Lagenda menjadi lemah seperti terkena panah beracun...

Lalu longlailah ia di tepi, menangis tak berlagu wahai si pahlawan...

Maka kami terpaksa mengheret si Lagenda yang tidak bernyawa....

Berjalan kami berbatu, kepenatan...sehingga bersua dengan penjaga Gajah yang peramah.

"Tuan hamba terkena sumpahan ke?"

Kami hanya mengangguk...bertanyakan di mana kami boleh menghidupkan semula kuda kesayangan pahlawan.

Katanya sumber itu sangat jauh berada di Iraq...menangis lagi pahlawan kacak.

Bagaimanapun dia memberikan bantuan Peluncur Hikmat, peluncur ini bersifat sementara dan perlu berhati-hati menggunakannya.

Pahlawan pintaku untuk mencarinya sementara dia menangis menemani Lagenda.

Dengan langkah berhati-hati aku menaiki Peluncur Hikmat...zuuupp aku tiba di Iraq.

Terdapat banyak sumber Patro di situ, kuambil sebanyak boleh lalu ku pulang semula....

Pahlawan tersenyum girang, kucucukkan Patro ke badan Lagenda...matanya menyala, berdehem-dehem..

Kami meneruskan perjalanan dan menyampaikan pemberian kasih kepada penjaga gajah yang prihatin.

Setibanya di rantauan, Pahlawan menyelesaikan hajatnya...bermalam beberapa hari sebelum berangkat pulang.

Tatkala pulang sekali lagi kami melalui portal yang sama, membuatkan Lagenda lembik semula...

Kadang-kadang aku fikirkan bahawa pahlawan sudah tua, maka kehebatan mengesannya semakin tidak berkesan...

Tapi kali kami di bantu oleh Tentera Minang, diangkutnya kami bertiga menaiki Gergasi Selatan yang kuat.

Hidup ini banyak pengalaman...setibanya di destinasi, kami berdua bertukar haluan.

2 comments:

4umyfans said...

teringin teman nak layan
cerita "Kisah Gazebo Ilmu"

mungkin kamu boleh perdengarkan
pada teman....

Leo "Ricky" Huzair said...

Itu ada dlm bab seterusnya....

nantikn..